Pengabdian

Gerak pelan yang hampir terhempas dinginnya udara
Tak membuat tubuhnya gentar melawan arah jalan
Rambutnya putih perak, matanya empat terpantul cahaya
Matanya besar seakan tak termakan zaman,
Tanda begitu luas pengetahuan yang ia anyam

Aku sudah tua, aku tidak muda sirat nafasnya
Suaranya sudah bergetar tapi jiwanya tiga puluhan
Siapa bilang itu penghalang untuk mengabdi  demi generasi?
Generasi-generasi muda yang harus ditempa supaya jeli
Supaya Negara ini bukan sarang orang tolol yang buta dan tak peduli

Sayang dia tak semuda empat puluh tahun lalu
Seandainya ia, mengajar pasti tak akan lagi duduk terbebani
Mungkin gesturnya selincah penari sampai-sampai semua terpanah
Semua juga tahu beliau adalah legenda milik tanah air
Yang adalah saksi hidup dari Pertiwi berdiri sampai kini

Kata-katanya bagai mutiara dan leluconnya selalu pasti
Ajaran-ajarannya mencakup semua rahasia-rahasia dunia
Berupa nafas-nafas keadilan dan tonggak kepastian bermoral
 Harapannya cukup satu, katanya Negara ini harus maju
Dan pengabdiannya akan selalu abadi dan menyertai kami semua


  

Comments

Popular posts from this blog

Pengertian Budaya Politik Menurut Para Ahli