Tips Memilih Kos Yang Baik


Dear Pembaca,
Hari ini Penulis mau ngasih tips dan info penting buat maba2 (mahasiswa baru) yang baru mulai ngekos dan kalang kabut belum pernah ngekos atau sebelumnya emang sudah tinggal bareng keluarga. Juju raja pengalaman Penulis sendiri juga dulunya nervous pas ngekos sendiri, minggu pertama sih gak kerasa sudah tinggal sendiri, setelah 1 bulan kerasa banget sepinya. Beberapa bulan kemudian agak homesick, untung aja tiap tahun pulang 2 kali, hehehe~

Tapi tenang aja, semoga Penulis bisa bantu kalian agar gak homesick dan bingung milih kos seperti apa yang baik. Terutama baik fasilitas, isi si kos dan lokasi. So let us go!

(Warning!! Tips2 ini berdasarkan pengalaman Penulis aja, tidak setuju atau ada pertanyaan, silahkan comment, jangan dipendam dalam hati, ntar dendam kumat gak baik :P)

Ok, sebelum masuk ke poin utama, ada 3 poin besar yang akan saya bahas mengenai kos2an yang baik, yaitu:
1.      Fasilitas yang baik
2.      Lokasi dan harga kos
3.      Lingkungan Kos

Pertama, kalau berbicara soal ngekos, sebenarnya ada plus minusnya soal fasilitas, tapi yang wajib pastinya kasur/tempat tidur, karena tidak mungkin kamu bawa kasur toh dari rumah, bayangin kalo mau kuliah di Bandung tapi asal dari Papua. Kemudian meja belajar, terserah deh mau bentuknya kayak apa, yang penting ada itu meja buat belajar. Kemudian sangat disarankan mencari kos yang ada ventilasi dan jendelanya. Nah, selain untuk sirkulasi udara yang baik, bagi yang memilih kos2an dengan WC/toilet dalam, harus wajib ada ventilasi dan jendelanya!! Selain kesannya lembab, kan gak sehat kalo gak ada sirkulasi udara yang lewat.
Ngomong2 soal WC/toilet dalam, sebenarnya gak begitu penting sih, ini ad + dan – nya juga. Kalo gak suka bersihkan WC/toilet sendiri, silahkan cari kos yang WC/toilet luar, konsekuensinya ya share ma orang lain. Kalo WC/toilet dalam ya bersihkan sendiri, Cuma enaknya ya personal usage. Ada juga sih kos yang beri fasilitas bersihkan WC/toilet gitu, Cuma biasanya harganya cenderung kisaran 1,8-2juta gitu, jadi ada tambahan cleaning servicenya. Jadi ya kembali lagi kos seperti apa kebutuhan kamunya.

Di samping itu, harus ada colokkan listrik, buat computer ato laptop, ngecharge hp, itu penting banget. Yah, kos tanpa listrik apaan coba. Pondok gitu? Kemudian kalo bisa ada lemarinya, biar bisa naruh baju,dsb.

Nah masuk ke poin penting, kalo menurut Penulis, kos2an yang baik itu ada dapurnya, ada jam malamnya dan ada penjaga kos dan securitynya. Jujur aja lah ya, poin penting ini baru saya rasakan ketika membandingkan kos saya dengan punya teman. Ceritanya teman saya ngekos, harganya 2jt sedangkan punya saya 1,5jt. Ok, soal fasilitas kos teman saya emang canggih, masuk kos aja kuncinya yang pakek card gitu, terus ada TV, kulkas pribadi, WC dalam ada water heater, lengkap dagh kayak hotel2. Masalahnya di kosnya itu tidak ada jam malam, alias siapa aja boleh masuk di jam berapa pun, di samping itu securitynya juga yang gak begitu ketat, orang masuk keluar gak ada yang tahu. Jadi security hanya sebatas nangkring di depan kos ngelihat kendaraan aja. Emang terkesan sepele sih Pembaca, tapi menurut saya jam malam itu penting, misalnya aja di kos saya, jam malamnya adalah jam 11, setelah itu gerbang ditutup, sorry to say ya kalo emang situ suka keluar2 malam yah berarti gak cocok sama kos yang ada jam malam, tapi jam malam itu buat prevent kita dari kejahatan malam hari, supaya lebih aman saat semua terlelap. Artinya, tamu sudah harus keluar kalo sudah lewat jam 11, selain buat personal resting, buat mencegah orang2 yang gak berkepentingan buat masuk. Jadi saya cukup senang sih sama aturan kos saya. Andaikan pun kalo saya pulang di atas jam 11, gerbangnya kita buka sendiri, karena diberi kunci masing2 penghuni, dan di depan kos juga ada security yang biasa nanya habis ke mana malam2.

Nah soal dapur, saya juga membandingkan kos saya dengan teman saya yang 2jt itu, mereka punya kulkas pribadi, TV pribadi, ada dapur tapi gak ada kompornya, alias dapur mini. Isinya Cuma microwave, meja dan kursi. Jadi Cuma buat manasin makanan dan tempat naruh perabot makan. Well, kadang2 kasihan juga ngeliat teman saya yang sering makan luar melulu. Habis beli makanan, masuk kulkas, besoknya pakek microwave panasin. Jadi gak masak sendiri. Emang sih kesannya fleksibel dan modern, tapi kalo mau jaga kesehatan, lebih baik ya masak menurut saya. Di kos saya ada dapurnya, ada rice cooker, ada tempat cuci, kompor, kulkas sharing dan meja kursi makan, walaupun gak mewah saya rasa pemilik kos tahu banget poin penting jadi anak2 kos yang musti tetap jaga kesehatan dengan masak.

Ada lagi soal laundry, jujur saya gak bisa cuci baju sendiri, hehehe~ Jadi laundry itu membantu banget dan melekat di hati saya (ich, lebay) kecuali daleman lho ya, itu saya cuci sendiri. Ogh iya, cari kos yang ada tempat jemurannya, buat jemur handuk setidaknya.

Intinya simple sih buat fasilitas Pembaca, pikirkan dan pertimbangkan fasilitas yang crucial alias sangat penting dan bermanfaat, banyak kok kos yang mahal dan keren, tapi fasilitas pentingnya justru gak ada. So warning buat poin2 penting seperti ini.

Yang kedua mengenai lokasi dan harga. Lokasi akan sangat lebih baik dekat dengan tempat ramai, maksud penulis bukan ramai tempat spot2 rusuh ya. Misalnya dekat dengan minimarket, toko buku dan tempat makan gitu. Jadi gak usah capek2 berjalan jauh2, gak harus dekat kampus juga, yang penting ada lewat jalur angkot, banyak tempat makan, lokasi strategis gitu. Personally, saya lebih prefer kos yang gak masuk gang, soalnya terpencil, kalo pulang malam agak rada2 gak aman juga, jadi kos saya di depan jalan gitu. Walaupun 5 menit jalan ke kampus, lumayan olahraga. Soal  harga, kos2an sekarang ada yang murah dan ada juga yang mahal, tergantung kebutuhan. Tapi sejuh ini yang pernah saya temukan relatif antara 750.000-2.200.000. Kalo di area Jawa dekat kampus2 gitu sudah agak susah nyari yang 700an, paling sudah 1.000.000 atau di atasnya minimal.
   
Yang terakhir soal lingkungan kos, bagi yang cewek pasti galau yah milih kos campur apa khusus wanita? Wkwkwk~ Kalo saya kebetulan dapatnya yang khusus wanita, cowok boleh masuk tapi sebatas ruang tamu aja. Kalo masuk kamar pintu gak boleh ditutup dan diawasi ketat ma bu kosnya. Ada asik ada nggaknya, enaknya yah kalo di kos cewek khusus gitu cenderung gak berisik (tergantung orang2nya juga sih) dan bersih (you know girls? They r lovely clean). Kalo campur ya rame, dan biasanya agak kurang ketat peraturan kosnya. Yah gitu deh, ada enak nggaknya masing2, tergantung suka yang mana. Kalo soal belajar, saya suka tenang, jadi enakan yang khusus wanita aja. Lagipula cowok boleh masuk, jadi santai aja, yang pasti gak bobo di dalam (plak! Kalo berani). Kalo bisa nyari yang asri juga, ada tanamannya, supaya enak aja lingkungannya. Itu aja sih poin2 pentingnya. Semoga bermanfaat ya bagi maba2, makasih sudah mau baca :*

Comments

Popular posts from this blog

Pengertian Budaya Politik Menurut Para Ahli