Aku dan Si Lalat

Suer, seumur hidupku aku gak pernah sebete ini!!! Bayangin coba kalo ada lalat di kamar lo, terbang ke sana kemari, ke lemari lah, ke meja lah, ke rak buku lah, paling parah tempat tidur. Anjritt!! Maka aku paling risih ke tempat yang banyak lalat. Mungkin kalian pikir aku adalah putri dari kerajaan tajir mana gitu yang sampai sok higenisnya sampai gak mau liat lalat, tapi jujur aja ya, I am not a princess, OK. 

Dari kecil aku paling gak seneng ma lalat, suaranya itu mengelikan, jijik juga binatang itu, matanya bulat kotak-kotak gitu, hitam legam, banyak kuman lagi. Aku masih inget hari pertama benci lalat, waktu itu gara-gara ada seekor lalat di ruang makan, terus gua pukul pakek majalah, pas diliat mayat tuh lalat, ternyata keluar larvanya. Apa yang aku lakukan? Ya buang lah tuh lalat ke kloset, terus cepat-cepat cuci tangan. (Orang bego yang masih lihat, tu larva bisa nembus kulit, cuma bisa mati kalo dilap pakek alkohol sebelum nembus kulit, kalo masuk nembus kulit, dia bisa berkembang di darah, lo bayangin deh apa cerita selanjutnya).  

Igh, merinding banget setiap dengar suara tuh lalat. Apa lagi yang warnanya hijau, biasa lebih nyaring. Rumor bilang sih lalat hijau itu biasa hinggap di mayat, itu yang bikin aku makin jijik level 99!!! Aku lagi kerja karya ilmiah malam ini, tiba-tiba dengar suara dengungan lalat. Entah dari mana masuknya, kamar gua tertutup rapat juga. Pas denger, kaki sudah siap siaga ambil raket nyamuk, pas diliat malah gak ada. Panik banget, lalatnya tiba-tiba menyerang pas di wajah serempeng ke kanan dikit dan melaju ke atas lagi. WAAAAGHH!!??!! Terkontaminasi sudah pikirku. Si lalat mendarat rendah dan melandas ke lantai keramik, secara refleks aku ambil buku TOEFL gua yang tebal, terus gua timpuk tu lalat hingga akhir hayatnya. 

Jujur aku merasa bersalah. Sorry lalat, aku gak maksud bunuh kamu, tapi suer lebih baik kamu jangan datang ke hidupku. Aku gak mau nyentuh mayat tuh lalat, geli sih. Terus aku liat ada pensil batang Centara Grand (dapatnya nyolong deh kalo gak salah, di hotel Bangkok, wkwkwk) dan satunya gak bermerek. Ya aku sumpitin tuh lalat terus buang ke kloset dan di siram. Habis itu ya kayak biasa, cuci tangan, wajib itu!!

Ya gitu deh perlakuan aku ke lalat. Sory sob, ini tragedi emang harus terjadi. Kalo gua diajak buat nemuin pemulung, masih OKlah, gua gak takut kotor atau sampah dan baunya apa gitu, bagi aku semua kerja bagus asal halal di mata Tuhan. Tapi berkecimpung dengan lalat, aku angkat tangan. Tiada binatang yang bikin gua geger selain lalat. Peace lalat! Jangan pernah ke kamar gua lagi. Kalo lo hinggap mulu, gua musti ganti sprei tempat tidur berapa kali? Berapa kali gua musti lap meja? Entar gua jadi kurusan gara-gara lo ngurus kamar melulu. Mending gua gini aja deh, OK?? 

Sebenci-bencina gua ma ras lo, gua doain deh semoga hidupmu gak ditakdirkan lagi untuk ketemu gua, lebih panjang umur dan berbahagia selalu. Jujur aku nyesal nimpuk lo, soalnya bencinya gua ke lo sudah takdir, lo terbangnya cepat, kalo aku usir keluar susah, malah entar nyamuk pula yang masuk. 
Maaf, kawan..........

Semoga berbahagia selalu.

Comments

Popular posts from this blog

Pengertian Budaya Politik Menurut Para Ahli